14 Juni 2024

Penjabat Bupati Mappi Hadiri Musrenbang RKPD Provinsi Papua Selatan

0

Foto Bersama Penjabat Gubernur PPS, Para Bupati dan Tamu Undangan. Foto: PSP/RADE

Mappi, PSP – Penjabat Bupati Mappi, Michael R. Gomar S.STP,M.,Si menghadiri Musyawarah Rencana Pembangunan (Musrenbang) Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) Provinsi Papua Selatan dan Musrenbang Otsus Provinsi Papua Selatan.

Kegiatan tersebut secara resmi dibuka oleh Penjabat Gubernur Provinsi Papua Selatan, Dr. Ir. Apolo Safanpo di Merauke, Senin (17/4/2023).

Adapun tema dalam kegiatan tersebut yakni,“Mewujudkan ketersediaan Penyelenggaraan Pemerintahan Infrastruktur penunjang ekonomi dan peningkatan SDM serta akses pelayanan Publik”.

Penjabat Gubernur Papua Selatan, Apolo Safanpo dalam sambutannya mengatakan, ini merupakan Musrenbang pertama di Provinsi Papua Selatan. Maka perencanaan pembangunan itu dilakukan secara berjenjang.

“Kami atas nama pemerintah dan masyarakat mengucapkan terima kasih banyak atas kepedulian bapak/ibu dalam melaksanakan dan mensukseskan musrenbang provinsi Papua selatan yang pertama ini,” ungkapnya.

Penjabat Gubernur menerangkan, perencanaan pembangunan kemudian dilakukan secara bottom up. Maka perencanaan pembangunan itu dilakukan secara berjenjang yang dimulai dari Musrenbang Kampung setelah itu Musrenbang Distrik, Musrenbang Kabupaten, Musrenbang Provinsi dan Musrenbang Nasional.

Penjabat Gubernur menyebutkan,kalau misalnya musrenbang kampung merumuskan 10 program prioritas yang kita identifikasi sebagai program dasar yang dibutuh masyarakat Kampung namun keuangan kampung atau desa yang tersedia hanya mampu membiayai lima program saja. Maka lima program lainnya dinaikan ke Pemerintahan Distrik, selanjutnya setelah  ditelaah dan dikaji oleh kepala distrik hanya mengakomodir hanya tiga program, maka tiga program lainnya dinaikan ke musrenbang Kabupaten, kalau di musrenbang kabupaten hanya mampu membiayai satu program saja maka dinaikkan ke musrenbang provinsi. Nanti di tingkat provinsi hanya mampu mengakomodir satu program saja, maka satu program lainnya diserahkan ke APBN. Maka dengan demikian akan mendapatkan program kerja pembangunan yang terintegrasi.

Lebih jauh dikatakan Penjabat Gubernur tetapi sebaliknya kalau kampung membuat program sendiri, Distrik juga buat program sendiri, begitupun dengan Kabupaten, Provinsi hingga pusat buat program sendiri. Maka seluruh rancangan sistem pembangunan menjadi tidak terintegrasi.

Penjabat Gubernur menerangkan, oleh karena itu koordinasi dan konsultasi dalam perencanaan pembangunan sangat diperlukan Kehadiran bapak/ibu dalam setiap musrenbang secara berjenjang sangat menentukan integrasi dari program perencanaan pembangunan tersebut.

“Sekalai lagi atas nama pemerintah dan masyarakat provinsi papua selatan, kami mengucapkan terimakasih atas kehadiran bapak/ ibu sekalian, semoga kegiatan Musrenbang pada hari ini dalam rangka menyusun RKPD Provinsi Papua Selatan dapat dimanfaatkan dengan baik dan memberikan hasil yang optimal dalam melaksanakan pembangunan dimasa yang akan datang,” tegasnya.

“Penyusunan RKPD pada hari ini mesti kita dasarkan pada Peraturan Menteri Dalam Negeri (Permendagri) Nomor 86 tahun 2017 tentang tata cara perencanaan pengendalian dan evaluasi pembangunan daerah, tata cara evaluasi rancangan peraturan daerah yang sudah dijabarkan  dalam instruksi Mendagri nomor 52 tahun 2022 tentang penyusunan dokumen perencanaan pembangunan daerah

bagi daerah dengan masa jabatan kepala daerah berakhir pada tahun 2023 dan Daerah Otonomi Baru (DOB). Kedua instrument perangkat peraturan ini menjadi pegangan supaya kita dapat menghasilkan rancangan RKPD dengan demikian dapat kita input kedalam sistem  informasi Pembangunan Daerah (SIPD),” pungkasnya. [RADE-NAL]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *